Barakah Basmalah

Jejak Pemikiran dan Refleksi

Kata kunci: kalimah berbarakah, akar kata basmalah, rahmat intrinsik dan ekstrinsik.

Ketika siap menyantap makanan nenek penulis dulu selalu meningatkan untuk membaca basmalah terlebih dahulu; untuk “ngalep berkah”, katanya. Wejangannya biasanya panjang dan mengulang-ngulang yang pada intinya bermaksud menegaskan bahwa basmalah adalah “mantra” yang harus dibaca sebelum memulai suatu kegiatan: berangkat sekolah, belajar dan bepergian. Karena bukan cucu yang baik penulis hampir selalu melupakan wejangnan itu. Baru akhir-akhir ini saja penulis mengingatnya dan berupaya ‘menguji’ apakah wejangan nenek itu berdasar. Tulisan ini mencatat sebagaian upaya itu dan disajikan di sini dengan harapan ada bisa ‘ngalep’ berkah.

Basmalah sebagai Kalimah Berbarakah

Istilah mantra yang digunakan nenek (sekolah sampai kelas 2 SR menurut pengakuannya) ternyata tidak terlalu keliru[1]. Ini mengagetkan. Yang mengagetkan lagi, kaitan antara basmalah dan keberkahan ternyata ada haditsnya[2]

كُلُّ أَمْرٍ ذِيْ بَالٍ لاَ يُبْدَأُ فِيْهِ بِـ : بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ فَهُوَ أَبْتَرُ

“Setiap perkara perkara (kehidupan) yang tidak dimulai dengan ‘bismillahirrahmanir rahiim’, amalan tersebut terputus berkahnya.” 

Komentar…

View original post 758 more words

Al-Ghazali dalam Pandangan Jackson

Jejak Pemikiran dan Refleksi

Konteks

Abad 8-14 dikenal sebagai era emas dalam sejarah Islam (the Islamic Golden Age). Era emas tidak berarti ada stabilitas politik. Di era Imam Ghazali (1058-1111), misalnya, dunia Islam tidak menikmati kesatuan politik: di Spanyol ada Dinasti Umayyah, di Afrika Utara dan sekitar ada Dinasti Fatimiyah (Syiah), dan di Baghdad ada Dinasti Abbasiyah (Suni). Yang terakhir semakin menua di dalam penjara istananya sendiri tanpa kekuatan politik riil dan berperan sekadar simbol kesatuan dunia Islam. Kekuatan politik riil dalam genggaman dinasti Buyids (Syiah) dan itu sudah berlangsung seabad: abad ke-10 dikenal sebagai dekade Syiah. Tiga tahun sebelum Sang Imam dilahirkan Baghdad ditaklukkan oleh suku Saljuk (Turki)[1].

Tulisan mengenai Imam Ghazali (selanjutnya Sang Imam) melimpah. Dalam konteks ini layak disimak pandangan seorang ahli dalam bidang pemikiran filsafat dan keagamaan dari Universitas Gloucestershire (Inggris). Beliau adalah reader dan pengajar di universitas itu untuk kajian Islam, Nietzsche, filsafat Yunani…

View original post 1,036 more words

HUSTON DAN AL-FATIHAH

Jejak Pemikiran dan Refleksi

Mengaitkan Huston dan Al-Fatihah menarik paling tidak karena tiga alasan. Pertama, Huston[1](1919-2016) adalah tokoh berkaliber dunia dalam bidang studi keagamaan. Kedua, dari sisi afiliasi keagamaan beliau adalah seorang Metodis (Protestan), bukan Muslim. Paling tidak demikianlah beliau dikenal. Ketiga, dari sisi kebiasaan, lebih dari 20 tahun dari masa akhir hidupnya, beliau terbiasa memulai kegiatan hariannya dengan Salat Subuh. Paling tidak demikianlah pengakuannya dalam satu wawancara yang direkam dalam berbagai media termasuk bukunya yang berjudul The Way Things Are (2003).

Yang lebih menarik lagi, ketiga ditanya alasan kebiasaanya Salat Subuh, beliau mengemukakan al-Fatihan– surat pendek Al-Quran yang hanya terdiri dari tujuh ayat, bacaan wajib dalam Salat– sebagai konsiderans. Ini katanya: “That so much of what is important in life could be packed into just seven short phrases is almost in itself that Islam is a revealed religion (WTA, halaman 18). Berikut adalah garis argumennya.

AYAT 1: ALHAMUDULILLAH…

View original post 401 more words

Zikir: “Belum Tibakah Waktunya…”

Jejak Pemikiran dan Refleksi

Kata Zikir mengandung banyak arti, tergantung sisi pandang. Dari sisi bahasa (lughah) Zikir bermakna mengingat. Dari sisi istilah Zikir, menggunakan bahasa santri, kegiatan “membasahi lidah” dengan menyebut nama-Nya; jadi, lebih merupakan pekerjaan lisan (lisaniah). Tetapi seperti diingatkan Imam Nawawi, Zikir juga pekerjaan hati (qalbiah). Bagi ulama besar ini yang ideal adalah Zikir dengan lisan dan hati sekaligus, tetapi jika harus memilih maka pekerjaan hati yang utama.

Dari sisi etimologi Zikir berasal dari kata “dzakara”. Arti kata ini luas sehingga agaknya mustahil dialih-bahasakan menjadi satu kata dalam bahasa Non-Arab. Kata ini antara lain menyebut, mengingat, menyucikan, memuji, menggaungkan, menjaga, mengerti, mempelajari, menasihati. Dengan demikian, melafalkan bacaan untuk menyucikan-Nya (tasbih), memuji-Nya (tahmid) dan mengagungkan-Nya (takbir) merupakan salah satu bentuk praktik Zikir. Kegiatan ini sangat diajurkan untuk dilakukan setiap setelah Salat.

Tidak Mengenal Waktu

Anjuran Zikir dalam bentuk tasbih, tahmid dan takbir setelah Salat berdasarkan Hadits Nabi SAW. Yang…

View original post 560 more words

Covid-19: Indonesia dalam Dunia

Dalam seminggu terakhir (cases in the last 7 days) kasus global infeksi Covid-19 yang terkonfirmasi dilaporkan sekitar 2.4 juta kasus. Ini laporan mingguan yang jika dibandingkan dengan laporan harian lebih cermat karena dampak ketepatan waktu laporan diduga sudah sangat berkurang. Karena alasan yang sama, perubahan angka mingguan lebih cermat dari perubahan angka harian untuk menggambarkan perubahan keadaan kasus Covid-19 terkini.

Dalam seminggu terakhir sebelumnya (cases in the preceding 7 days) secara global terkonfirmasi sekitar 2.6 juta kasus. Ini berarti dalam dua minggu terakhir terjadi kenaikan kasus (weekly case % change) sekitar 3% (dari 2.4 juta ke 2.6 juta). Pertanyaannya, bagaimana dengan Indonesia?

Data worldmeter per 2 Juli 2021 menunjukkan bahwa dalam seminggu terakhir sekitar 46% kasus global merupakan sumbangan lima negara “terbesar” yaitu Brasil, India, Kolombia, Rusia dan Indonesia. Jadi, Indonesia termasuk lima negara terbesar dalam konteks sumbangannya terhadap kasus Covid-19 global.

Berbeda situasi global yang mengalami kenaikan kasus mingguan sekitar 3% (seperti disinggung sebelumnya), situasi di Brasil dan India mengalami penurunan kasus mingguan yang lumayan besar masing-masing 3% dan 14%.

Indonesia, seperti halnya Kolombia dan Rusia, mengalami kenaikan kasus. Yang layak catat, kenaikan bagi Indonesia mencapai 44%, jauh lebih tinggi dari angka kenaikan Kolombia (5%) maupun Rusia (20%). Singkatnya, di antara lima negeri terbesar Indonesia adalah ‘juara’ dalam hal kecepatan penambahan kasus mingguan. Tabel 1 menyajikan angka-angka yang dimaksud.

Sekadar untuk ‘menghibur diri’, Indonesia masih ‘dikalahkan’ Spanyol (+80%), Inggris (70%), Tunisia (69%), dan Bangladesh (53%). (Tidak disajikan dalam tabel.)

Table: Covid-19 Cases in 5 Largest Countries

Cases in the last 7 days Case in the preceding 7 days Change (%)
(1) (2) (3) (4)=[(2)-(3)]/(3)
World 2,642,497 2,571,772 3
Brazil 378,821 539,442 -30
India 320,520 371,453 -14
Colombia 209,284 200,189 5
Russia 149,447 124,648 20
Indonesia 149,113 103,719 44
Subtotal 1,207,185 1,339,451 -10
% subtotal 46 52

Sumber: Worldmeter